Hukum dan Etika dalam Kebijakan Kesehatan Reproduksi di Indonesia

Foto Oleh.  Yogi SM Iskandar   &  Yusrawati
√ó

Hukum dan Etika dalam Kebijakan Kesehatan Reproduksi di Indonesia

Bagikan opini
Ilustrasi Hukum dan Etika dalam Kebijakan Kesehatan Reproduksi di Indonesia

Kesehatan reproduksi adalah elemen krusial dalam upaya peningkatan kualitas hidup dan kesejahteraan masyarakat. Regulasi terkait kesehatan reproduksi, hak ibu, janin, dan aborsi menjadi topik kompleks dan kontroversial.

Beberapa regulasi yang relevan meliputi UU No. 17 Tahun 2023 tentang Kesehatan, UU Kesehatan Reproduksi, UU HAM terkait Hak Ibu dan Hak Janin, serta KUHP yang mengatur usia kehamilan terkait aborsi.

Kesehatan reproduksi di Indonesia masih menghadapi berbagai tantangan, terutama di daerah terpencil dan kurang berkembang. Keterbatasan akses dan tenaga medis terlatih memperparah kondisi ini.

Data dari Riskesdas menunjukkan bahwa prevalensi kelainan kongenital yang bersifat lethal masih cukup tinggi. Contohnya kasus seorang ibu di pedalaman Kalimantan yang mengalami komplikasi kehamilan namun tidak mendapatkan penanganan yang tepat waktu karena jauhnya fasilitas kesehatan terdekat. Ini menekankan pentingnya peningkatan akses dan kualitas layanan kesehatan reproduksi di seluruh wilayah Indonesia.

Untuk memahami kondisi ini lebih dalam, penting untuk mengkaji teori dan analisis hukum terkait kesehatan reproduksi. Salah satu teori yang relevan adalah teori hak asasi manusia yang menyatakan bahwa setiap individu berhak mendapatkan pelayanan kesehatan yang memadai dan non-diskriminatif. Implementasi teori ini tercermin dalam berbagai regulasi nasional yang mengatur kesehatan reproduksi.

Dampak Masalah Yang Tidak Diselesaikan

Apabila masalah akses dan kualitas pelayanan kesehatan reproduksi ini tidak segera diatasi, dampaknya akan sangat serius. Ini termasuk meningkatnya angka kematian ibu dan bayi serta banyaknya kasus kelahiran dengan kelainan kongenital yang tidak tertangani dengan baik. Hal ini akan berdampak negatif pada kualitas hidup masyarakat dan beban ekonomi yang meningkat bagi sistem kesehatan nasional.

Regulasi Terkait Masalah

Permenkes No. 17 Tahun 2014 memberikan pedoman teknis untuk pelayanan kesehatan reproduksi di Indonesia. Peraturan ini bertujuan untuk memastikan bahwa setiap individu memiliki akses ke layanan kesehatan reproduksi yang berkualitas.

Bagikan

Opini lainnya
Terkini