Menikmati "Kemewahan" Bukber Ramadhan 

Foto Harian Singgalang
×

Menikmati "Kemewahan" Bukber Ramadhan 

Bagikan opini

Nikmat berbuka puasa bersama (bukber), selain pahala sudah Dia tetapkan, juga menjadi ajang silaturahim dengan banyak kawan dan sahabat. Yang sekurangnya 3 tahun terpaksa saling menahan diri tidak bertemu lantaran pandemi Covid19. Setidaknya, saya merasakan "kemewahan" itu yang kebetulan dalam seminggu ini memenuhi lima undangan bukber dari pelbagai komunitas.Risikonya tentu ada : terpaksa meninggalkan "kemewahan" yang lain, yaitu Salat Tarawih berjamaah di masjid. Dua tahun lalu karena pandemi justru saya dapat menjalani Salat Tarawih berjamaah di masjid full sebulan penuh. Itulah antara lain hikmah Pandemi Covid19: kita punya quality time bersama keluarga dan dalam melaksanakan ibadah.

Saya membandingkan kehidupan puluhan tahun menjalani kehidupan wartawan di lapangan yang quality time dengan keluarga sulit dipenuhi.Begitulah tampaknya kehidupan, maka ia pun indah : pada saat kita menemukan sesuatu hal di saat bersamaan kita pun kehilangan hal lain.

Terus terang, saya sebenarnya tergolong pemalas memenuhi undangan bukber karena berbagai pertimbangan dan juga kendala. Pertimbangan itu tadi, karena harus meninggalkan keluarga yang merupakan momen quality time dan Salat Tarawih berjamaah di masjid.Kendalanya kemacetan lalu lintas di Ibu Kota terutama menjelang buka puasa bukan hanya macet. Tapi lebih dari itu: lebih banyak merampas kenyamanan dan kebahagiaan.Lima Bukber

Bukber pertama di luar rumah menghadiri undangan pengusaha terkenal Teddy Rachmat, punggawa grup usaha Triputra. Acaranya berlangsung di Ritz Carlton Hotel, Kuningan, Kamis (30/3). Bukber itumelanjutkan tradisi lama Teddy Rachmat sewaktu masih memimpin Astra International. Seperti

biasa, undangan para wartawan senior dan pemimpin redaksi media.Saya memberi perhatian pada acara bukber itu oleh sebab lima hal. Pertama, karena itulah buka puasa di luar rumah pertama setelah absen tiga tahun akibat pandemi. Saya buka file, ternyata terakhir buka puasa dengan Pak Teddy yang saya hadiri malah 5 tahun lalu, tepatnya Juni 2018. Yang kedua, undangan disampaikan jauh hari, lebih kurang dua pekan sebelum memasuki bulan Ramadhan 1444 H. Ketiga, karena tamu-tamunya kawan sendiri, kebanyakan wartawan. Ada banyak yang lebih tiga tahun tidak bertatap muka lantaran pandemi Covid19. Keempat, kangen mendengar sambutan Pak Teddy yang lebih mirip tausiyah ekonomi, sangat relijius. Hal kelima, bertemu lagi Arini Subijanto. Dia pengusaha tambang, wanita terkaya Indonesia. Saya berkenalan dengannya pada tahun 2018 lalu, kebetulan kami satu meja dalam acara buka puasa Pak Teddy. Saya perhatikan ternyata makannya cuma dua kepal. Kesan saya rasanya cuma porsi makan Arini dua kepal itu saja yang menunjukkan ciri dia orang kaya. Di luar itu, penampakannya full sederhana. Arini mengenakan blus putih, persis seperti yang dikenakan lima tahun lalu ( jangan-jangan blus itu juga). Tanpa asesoris mencolok melekat di badannya. Tidak seperti umumnya penampilan wanita kota kelas menengah. Atau istri-istri pejabat negara yang hedonis yang, rasain, akhir-akhir ini disorot publik karena kegemarannya pamer harta. Arini bahkan tanpa polesan make up. Sampai sempat saya tak mengenali dan sempat ragu ketika bertegur sapa dan berfoto bersama tadi.

/Komunitas Artis C-Nior //Buka puasa selanjutnya bersama insan film yang tergabung dalam Group WhatsApp C-Nior, Minggu (2/4) malam. Itu bukber kedua di luar rumah yang saya hadiri. Diselenggarakan di rumah aktris Yenny Rahman, kawasan Menteng Jakarta Pusat. Setelah Salat Maghrib dilanjutkan dengan Salat Taraweh. Di sela waktu itu menikmati berbagai jenis sajian kuliner.Ada juga yang menyantap duren Musangking oleh -oleh Eko Patrio.

Lebih 40 artis kenamaan di masanya menghadiri Bukber itu. Sosok-sosok inspiring yang dalam kurun lama pernah menentukan selera penonton film Indonesia. Antaranya, Deddy Mizwar, Widyawati, Ninik L Karim, Yessy Gusman, Tyo Pakusadewo, Harry Capri, Rano Karno, Miing Bagito, Baby Zelvia, Pangky - Yatie Octavia, Eko Patrio dan Viona, Leroy Oesmani, Dwi Yan, Ita Mustafa, Ida Leman.Buka puasa ketiga, Senin (3/4) dengan host Presiden Direktur Astra, Djoni Bunarto Tjondro bersama jajaran direksi perusahan itu. Acara yang berlangsung di Ballroom Fairmont Hotel, Senayan, Jakarta Pusat, dihadiri lebih seratus wartawan. Bukber ini juga melanjutkan tradisi lama direksi Astra. Acara bukber Astra jarang dilewatkan wartawan. Sebabnya, momen itu serasa hari berlebaran, maka ratusan undangan sekaligus memanfaatkan momen itu seakan berhalal bihalal.

Kalau kebetulan acara bukber Astra berbenturan dengan acara sama di instansi lain, wartawan akan memprioritaskan datang ke Astra. Kalau perlu batal ke acara yang sama. Pernah sekali buka bersama  berbenturan dengan acara sama di Istana Negara. Yang terakhir ini mengalah diundurkan waktunya.// Bukber Forum Pemred //

Bukber Forum Pemimpin Redaksi, juga tidak bisa dilewatkan. Apalagi Ketua Forum Pemred, Arifin Asydhad, menjanjikan buka puasa kali ini istimewa. Dan memang itulah yang terjadi. Sakingistimewanya, waktu serasa begitu cepat berlalu. Sampai batas waktu resto tutup tamu undangan yang notabene wartawan para pendiri, pengawas, penasihat dan pengurus FP sendiri yang masih terus bercengkrama enggan beringsut. Selain pelbagai ragam makanan lezat, Arifin juga menyediakan grup musik penyanyi untuk menghibur tamu. Paling berkesan disediakan smoking area di dalam venue acara bukber. Acara itu berlangsung Selasa (4/4) di resto Daun Muda, Jakarta Selatan.

// Raja Sinetron //Malam berikutnya, Rabu (5/4) malam giliran menghadiri undangan bukber raja sinetron Indonesia, pasangan Raam - Raakhee Punjabi. Acara berlangsung di gedung miliknya di MVP Tower, Kuningan, Jakarta Selatan.

Tag:
Bagikan

Opini lainnya
Ganefri
Terkini