Ulama dan Tokoh Sumatera Barat

Foto Harian Singgalang
×

Ulama dan Tokoh Sumatera Barat

Bagikan opini

Saat peringatan hari ulang tahun ke-77 Sumatera Barat 1 Oktober lalu, Bapak H.M. Jusuf Kalla (Pak JK) menyampaikan pidato dalam Sidang Istimewa DPRD.Saya juga diminta bersama beliau menyampaikan pidato dengan tema yang berbeda. Tapi, berhalangan hadir karena sedang ada urusan di Jakarta.

Saya membaca di media online dan medsos, dalam paparannya Pak JK antara lain menyoroti soal kemunduran sumber daya manusia (SDM) Minangkabau yang tidak lagi seperti dahulu.Sehingga, hal ini perlu menjadi perhatian bersama agar potensi yang ada dapat dimanfaatkan untuk kemajuan bangsa.

"Orang Minangkabau keutamaannya adalah berpikir. Mereka bekerja dengan otak tidak dengan otot, dan hal ini dibuktikan dengan banyaknya orang Minangkabau menjadi tokoh nasional. Namun, saat ini sudah berkurang," kata JK dalam pidatonya sebagaimana dikutip Republika.co.id. (Sabtu,1/10/2022).Beliau juga mencontohkan di kalangan ulama, dulu banyak ulama hebat dari tanah Minang. Tapi, kini yang terkenal adalah ulama seperti Das' at Latif atau Ustad Maulana atau Quraisy Sihab. Tidak ada lagi yang dari Sumatera Barat.

Sebenarnya ungkapan kerisauan rang sumando awak yang mantan Wakil Presiden RI 2004-2009 dan 2014-2019 itu bukanlah yang pertama.Beberapa tahun lalu, hal yang sama juga sudah pernah beliau sampaikan. Tapi, saat itu beliau tidak menyebut ulama Das' at Latif atau Ustad Maulana atau Quraisy Sihab.

Beberapa hari setelah pidato Pak JK dalam HUT ke-77 Sumbar itu, saya tidak melihat reaksi atau tanggapan dari masyarakat Minang, baik di rantau atau di ranah.Beberapa hari setelah beliau berpidato tak ada lagi komentar apalagi reaksi untuk menyikapinya.

Beberapa waktu lalu, mantan Presiden ke-5 RI Ibu Megawati juga menyorot Minangkabau yang kehilangan tokoh sekelas tokoh tokoh pendiri Republik ini dulunya. Beliau juga menyorot hilangnya (nilai-nilai) gotong royong dan musyawarah di nagari di Sumatera Barat.Menyimak dua pandangan tokoh nasional tersebut, bila ingin membela diri tentu bisa di jelaskan dengan berbagai argumentasi.

Misalnya soal ulama dan da'i. Itu dua hal yang berbeda. Ustad Das'at Latif dan Ustad Maulana adalah dua dai yang populer di televisi dan di medsos.Tapi apakah kedua beliau ulama? Belum tentu.

Ustad Das'at latif bukanlah doktor bidang agama, beliau sekolah komunikasi dan mungkin mengetahui ilmu agama walau tak sebanyak ratusan putra Minang yang tamat Al Azhar Kairo atau IAIN yang sekarang beralih status menjadi UIN.Tapi kedua ustad tersebut yang disebut Pak JK itu memang aktual, populer, kajinya sederhana, mudah dicerna dan itu disukai pemirsa model sekarang.

“Jamaaaaah...! Kata Ustad Maulana.Terlepas dari itu dan untuk apa pula membela diri? Maka saatnya bagi masyarakat Minang di ranah dan rantau untuk memikirkan bersama bagaimana merencanakan, melaksanakan dan mengevaluasi semua hal yang terkait dengan usaha memajukan sumber daya manusia Sumatera Barat secara berkelajutan.

Persoala ini sebenarnya bukanlah masalah baru. Ini sudah menjadi isu tahunan, sejak saisuak atau berpuluh tahun yang lalu.Namun, kalau kita perhatikan secara cermat, sebenarnya tak pernah surut niat dan usaha para keluarga di Minangkabau untuk menyekolahkan anak anaknya setinggi mungkin, baik di bidang agama maupun di bidang ilmu umum.

Tag:
Bagikan

Opini lainnya
Ganefri
Terkini