Syarif Abdullah, Buronan Korupsi Rp9,3 Miliar Ditangkap Setelah 13 Tahun

×

Syarif Abdullah, Buronan Korupsi Rp9,3 Miliar Ditangkap Setelah 13 Tahun

Bagikan berita
Foto Syarif Abdullah, Buronan Korupsi Rp9,3 Miliar Ditangkap Setelah 13 Tahun
Foto Syarif Abdullah, Buronan Korupsi Rp9,3 Miliar Ditangkap Setelah 13 Tahun

SINGGALANG RIAU - Syarif Abdullah (68), terpidana korupsi pengadaan dan pengolahan tandan buah segar (TBS) di Perum Bulog Riau akhirnya ditangkap, Kamis (22/2).Syarif dibekuk setelah 13 tahun berstatus sebagi buronan. Ia di dciduk tim Tabur Kejaksaan Agung dan Kejaksaan Negeri Kediri di Jalan Brawijaya, Kelurahan Tulung Rejo, Kecamatan Pare, Kediri, Jawa Timur.

Tindakan Syarif Abdullah selaku mantan Kadiv Regional Bulog Riau merugikan negara mencapai Rp9,3 miliar."Terpidana merupakan buronan Kejaksaan Negeri Pekanbaru," terang Kepala Pusat Penerangan Hukum Kejaksaan Agung Ketut Sumedana melalui pernyataannya, Jumat.

Syarif Abdullah merupakan terpidana dalam tindak pidana korupsi secara bersama-sama dan berlanjut yang merugikan negara sebesar lebih Rp9,3 miliar.Berdasarkan Putusan Mahkamah tanggal 7 Januari 2016, Syarif Abdullah divonis dengan hukuman pidana penjara selama 7 tahun penjara dan denda sebesar Rp200 juta.

Dengan ketentuan apabila denda tersebut tidak dibayar akan diganti dengan pidana kurungan selama enam bulan.Tak hanya itu, ia juga dihukum membayar uang pengganti Rp1,8 miliar.

Jika tidak membayar uang pengganti paling lama dalam waktu satu bulan sesudah putusan pengadilan mempunyai hukum tetap (Inkracht), maka harta bendanya dapat disita dan dilelang oleh jaksa untuk menutupi uang pengganti."Apabila terpidana tidak mempunyai harta benda yang mencukupi maka akan dipidana dengan tiga tahun penjara," tutur Ketut.

Saat diamankan, Syarif Abdullah bersikap kooperatif untuk dibawa ke Kejaksaan Negeri Kabupaten Kediri untuk kemudian dilakukan serah terima kepada Tim Jaksa Eksekutor Kejaksaan Negeri Pekanbaru.Tindakan korupsi ini dilakukan Syarif Abdullah bersama Kabid Komersil Petum Bulog Safei Matondang, mantan Kabid Perdagangan Hendri Mairizal dan mantan Bendaharawan PT Rezki Cipta Illahi, Zulbuchori

Perkara ini bermula ketika para terdakwa melakukan pelaksanaan perjanjian Kerja Sama Operasi (KSO) pengadaan dan pengolahan tandan buah segar kelapa sawit antara Perum Bulog dan PT Rezki Cipta Illahi.Dalam kasus ini, MA memvonis Zulbuchari dengan empat tahun penjara pada 2010 lalu. Sedangkan Hendri Meirizal dan Safei Matondang masing-masing divonis empat tahun penjara.

Kontributor: Mhd Ihsan/ant

Editor : Eriandi
Tag:
Bagikan

Berita Terkait
Ganefri
Terkini