Bank Dunia Ingatkan Negara Alami Pertumbuhan Kehabisan Tenaga Dikejar Utang

×

Bank Dunia Ingatkan Negara Alami Pertumbuhan Kehabisan Tenaga Dikejar Utang

Bagikan berita
Foto Bank Dunia Ingatkan Negara Alami Pertumbuhan Kehabisan Tenaga Dikejar Utang
Foto Bank Dunia Ingatkan Negara Alami Pertumbuhan Kehabisan Tenaga Dikejar Utang

JAKARTA - World Bank memperingatkan bahwa lonjakan utang telah secara dramatis mengubah permintaan negara-negara berkembang untuk meningkatkan pertumbuhan ekonominya dengan cepat. Peringatan dari lembaga pemberi pinjaman multilateral ini muncul ketika pelanggan obligasi internasional dari negara-negara berkembang mencapai rekor tertinggi sepanjang masa, mencapai USD47 miliar pada Januari.Meskipun kondisi saat ini masih didominasi oleh negara-negara berkembang yang kurang berisiko seperti Arab Saudi, Meksiko, dan Rumania, beberapa penerbit berisiko telah memasuki pasar dengan suku bunga yang jauh lebih tinggi.

Kenya baru-baru ini membayar lebih dari 10% untuk obligasi internasional baru, sebuah ambang batas di mana pinjaman dianggap oleh para ahli sebagai tidak terjangkau."Ambilah pinjaman, dan ceritanya telah berubah secara dramatis. Anda harus tumbuh lebih cepat," kata Wakil Kepala Ekonom Bank Dunia, Ayhan Kose, kepada Perusahaan Berita Reuters dalam sebuah wawancara di London pada hari Selasa.

Meskipun demikian, Kose menolak memberikan komentar tentang negara-negara tertentu. "Jika saya memiliki hipotek dengan suku bunga 10%, saya akan khawatir," tambahnya.Kose menambahkan bahwa pertumbuhan yang lebih cepat, terutama ketika tingkat pertumbuhan sektor riil lebih tinggi daripada biaya pinjaman riil, bisa sulit dipahami.

Data yang diterbitkan oleh Institute of International Finance pada hari Rabu menunjukkan bahwa tingkat utang global telah mencapai rekor baru sebesar USD313 triliun pada tahun 2023. Sementara rasio utang terhadap Pendapatan Domestik Bruto - yang digunakan untuk menilai kemampuan suatu negara untuk membayar kembali utang - di seluruh negara juga mencapai level tertinggi baru, menunjukkan kemungkinan ketegangan yang lebih besar di masa depan.World Bank mengingatkan dalam laporan Prospek Kondisi Keuangan Global yang diterbitkan pada bulan Januari bahwa kinerja perekonomian global berada pada setengah dekade terlemah dalam 30 tahun terakhir selama periode 2020-2024, bahkan jika risiko resesi dapat dihindari.

Editor : Eriandi, S.Sos
Tag:
Bagikan

Berita Terkait
Ganefri
Terkini